PENYEBARAN ISLAM SETELAH KHULAFAUR RASYIDIN (BANI UMAYYAH)

Masa pemerintahan Khulafaur Rasyidin berakhir dengan terbunuhnya Ali bin Abi Thalib. Kelompok pendukung Ali mengangkat Hasan bin Ali untuk menjadi khalifah. Kelompok pendukung Mu’awiyah mengangkat Mu’awiyah bin Abu Sufyan.

Sebagai khalifah Hasan menyerahkan kekuasaan kepada Mu’awiyah sehingga kekhalifahan dipegang oleh Bani Umayyah dengan nantinya setelah Mu’awiyah meninggal, pemerintahan akan dikembalikan kepada umat islam. Akan tetapi, perjanjian ini tidak pernah diwujudkan dan dengan diangkatnya Mu’awiyah sebagai khalifah, berdirilah Kerajaan Bani Umayyah. Pendiri Kerajaan Umayyah adalah Mu’awiyah bin abu Sufyan.


Nama Umayyah merupakan nama kakek kedua dari Mu’awiyah yang bernama Umayyah bin Abdus Syam. Pergantian kepemimpinan Kerajaan Umayyah berdasarkan keturunan. Hal ini berbeda dengan zaman Khulafaur Rasyidin yang dipilih langsung rakyat.

 

Perjalanan Kerajaan Umayyah

Daulah Umayyah memegang tampuk kekhalifahan selama dua periode, di Suriah hampir satu abad, yaitu sejak 30-132 H atau 660-750 M dan di Spanyol selama 275 tahun, yaitu 756-1031 M. Perluasan wilayah kekuasaan Islam pada masa Daulah Umayyah telah memasuki benua Eropa bahkan telah mencapai wilayah Byzantium.

Pada masa pemerintahan Mu’awiyah dilakukan berbagai perubahan dalam pemerintahan. Mengingat berbagai pengamalannya yang pernah menjadi Gubernur di Syam, Mu’awiyah melakukan perubahan pemerintahan, yaitu membentuk jawatan perhubungan (jawatan pos) dan jawatan pendaftaran. Mu’awiyah menduduki jabatan sebagai Khalifah selama hampir 20 tahun.

Para Khalifah pada masa Bani Umayyah, antara lain:

a. Mu’awiyah bin Abu Sufyan

b. Yazid bin Mu’awiyah

c. Mu’awiyah binYazid

d. Marwan bin Hakam

e. Abdul Malik bin Marwan

f. AL-Walid bin Abdul Malik

g. Sulaiman bin Abdul Malik

h. Umar bin Abdul Azis

i. Yazid bin Abdul Malik

j. Hisyam bin Abdul Malik

Sepeninggal Mu’awiyah, pemerintahan dipegang oleh Yazid bin Mu’awiyah. Pada masa pemerintahannya, prinsip musyawarah yang telah dicanangkan oleh Rasulullah dan Khulafaur Rasyidin mulai bergeser ke bentuk monarki absolut.

Artinya, pemimpin merupakan raja yang diangkat secara turun-temurun. Akan tetapi, raja-rajanya masih menggunakan gelar khalifah. pemerintahan Yazid diwarnai oleh berbagai pergolakan politik. Hal ini semakin memuncak setelah terbunuhnya cucu Rasulullah SAW, yaitu Husain bin Ali.

Setelah Yazid wafat, pemerintahan digantikan oleh Mu’awiyah II. Namun, Mu’awiyah II tidak sanggup memerintah dan menyerahkan kepemimpinannya kepada Marwan bin Hakam. Akan tetapi, Marwan hanya memerintah selama 9 bulan dan mengundurkan diri karena tidak bisa menghadapi pergolakan politik yang terjadi, sampai akhirnya suasana kerajaan bisa dipulihkan setelah Abdul Malik bin Marwan menjadi khalifah.

Masa kejayaan Bani Umayyah dimulai ketika Abdul Malik bin Marwan memerintah 66-86 H Atau 685-705 M. Berbagai kemajuan dilakukan Abdul Malik , diantaranya:

a. Menetapkan Bahasa Arab sebagai bahasa resmi.

b. Mendirikan Balai kesehatan untuk rakyat.

c. Mendirikan Masjid di Damaskus.

Kejayaan Kerajaan Umayyah semakin menonjol setelah diperintahkan Al-Walid bin Abdul Malik, yaitu tahun 86-96 H atau 705-715 M. Pada masanya, kerajaan Umayyah mampu memperluas wilayah kekuasaan Islam sampai ke India, Afrika Utara, hingga Maroko, dan Andalusia. Pada masa ini perluasan wilayah Islam meliputi sebagai berikut:

a. Wilayah kekuasaan Kerajaan Romawi di Asia Kecil meliputi Ibukota Konstantinopel serta perluasan ke beberapa pulau di Laut Tengah.

b. Wilayah Afrika Utara sampai ke pantai Atlantik dan menyeberangi selat Jabal tarik (Selat Gibraltar).

c. Wilayah Timur, Bagian Utara di seberang sungai Jihun (Amru Daria).

Ketika kekuasaan Islam berada di tangan kerajaan Bani Umayyah, seni bangunan, misalnya bangunan Qubatus Sarkah di Yerussalem dan bangunan Masjid Nabawiyah di Madinah dapat mencapai ketinggian melampaui batas seni bangun Gothik di Eropa. Sementara itu, perkembangan ilmu pengetahuan pun tidak ketinggalan. Misalnya, bidang–bidang kedokteran, filsafat, kimia, astronomi, dan ilmu ukur berkembang dengan sangat pesat.

 

Keruntuhan Kerajaan Umayyah

Masa kejayaan Bani Umayyah mulai menurun. Ada beberapa kelemahan yang menjadi suramnya kekuasaan Bani Umayyah, di antaranya:

a. Mulai hilangnya persatuan Islam yang dibina sejak zaman Rasulullah.

b. Orang mulai mementingkan dunia dan mengabaikan urusan agama

c. Menghilangnya demokrasi Islam dan mulainya penggunaan Monarki absolut

d. Adanya pemberontakan dari Kaum Hawarij, Syiah dan Bani Abbas.

Khalifah terakhir dari Bani Umayyah bernama Marwan bin Muhammad. Ia tidak mampu lagi menghadapi gerakan perlawanan dari Bani Abbas. Pada 5 Agustus 750 M, Marwan bin Muhammad terbunuh oleh Shalih Bin Ali.

Penyebaran Islam pada kekhalifahan Bani Umayyah meliputi wilayah Asia Kecil, yaitu kerajaan Romawi (Konstantinopel), Asia Utara sampai ke wilayah Spanyol, dan Selat Jabal Tarik, hingga mencapai Asia Tengah sampai perbatasan Tiongkok (China).

Hal penting yang dicapai pada masa Bani Umayyah, yaitu:

a. Menetapkan Bahasa Arab sebagai Bahasa resmi;

b. Mendirikan masjid Agung di Damaskus;

c. Membuat mata uang bertuliskan kalimat syahadat;

d. Mendirikan rumah sakit di berbagai wilayah;

e. Menyempurnakan peraturan pemerintah;

f. Melakukan pembukuan Hadits Nabi

Pada masa Daulah Bani Umayyah perkembangan kebudayaan mengalami kemajuan dan juga bidang seni, terutama seni bahasa, seni suara, seni rupa, dan seni bangunan (Arsitektur).

1. Seni Bahasa

Kemajuan seni bahasa sangat erat kaitannya dengan perkembangan bahasa. Sedangkan kemajuan bahasa mengikuti kemajuan bangsa. Pada masa Daulah Bani Umayyah kaum muslimin sudah mencapai kemajuan dalam berbagai bidang, yaitu bidang politik, ekonomi, sosial, dan ilmu pengetahuan. Dengan sendirinya kosakata bahasa menjadi bertambah dengan kata-kata dan istilah –istilah baru yang tidak terdapat pada zaman sebelumnya.

Kota Basrah dan Kufah pada zaman itu merupakan pusat perkembangan ilmu dan sastra (adab). Di kedua kota itu orang-orang Arab muslim bertukar pikiran dalam diskusi-diskusi ilmiah dengan orang-orang dari bangsa yang telah mengalami kemajuan terlebih dahulu. Di kota itu pula banyak kaum muslimin yang aktif menyusun dan menuangkan karya mereka dalam berbagai bidang ilmu. Maka dengan demikian berkembanglah ilmu tata bahasa (Ilmu Nahwu dan sharaf) dan Ilmu Balaghah, serta banyak pula lahir-lahir penyair-penyair terkenal.

2. Seni Rupa

Seni rupa yang berkembang pada zaman Daulah Bani Umayyah hanyalah seni ukir, seni pahat, sama halnya dengan zaman permulaan, seni ukir yang berkembang pesat pada zaman itu ialah penggunaan khat arab (kaligrafi) sebagai motif ukiran.

Yang terkenal dan maju ialah seni ukir di dinding tembok. Banyak Al-Qur’an, Hadits Nabi dan rangkuman syair yang di pahat dan diukir pada tembok dinding bangunan masjid, istana dan gedung-gedung.

3. Seni Suara

Perkembangan seni suara pada zaman pemerintahan Daulat Bani Umayyah yang terpenting ialah Qira’atul Qur’an, Qasidah, Musik dan lagu-lagu lainnya yang bertema cinta kasih.

4. Seni Bangunan (Arsitektur)

Seni bangunan atau Arsitektur pada masa pemerintahan Daulah Bani Umayyah pada umumnya masih berpusat pada seni bangunan sipil, seperti bangunan kota Damaskus, kota Kairuwan, kota Al- Zahra. Adapun seni bangunan agama antara lain bangunan Masjid Damaskus dan Masjid Kairuwan, begitu juga seni bangunan yang terdapat pada benteng- benteng pertahanan masa itu.

Adapun kemajuan dalam bidang ilmu pengetahuan, berkembangnya dilakukan dengan jalan memberikan dorongan atau motivasi dari para khalifah. Para khalifah selaku memberikan hadiah-hadiah cukup besar bagi para ulama, ilmuwan serta para seniman yang berprestasi dalam bidang ilmu pengetahuan dan kebudayaan dan untuk kepentingan ilmu pengetahuan di sediakan anggaran oleh negara, itulah sebabnya ilmu pengetahuan berkembang dengan pesatnya.

Pusat penyebaran ilmu pengetahuan pada masa itu terdapat di masjid-masjid. Di masjid-masjid itulah terdapat kelompok belajar dengan masing-masing gurunya yang mengajar ilmu pengetahuan agama dan umum ilmu pengetahuan agama yang berkembang pada saat itu antara lain ialah, ilmu Qira’at, Tafsir, Hadits Fiqih, Nahwu, Balaqhah dan lain-lain. Ilmu tafsir pada masa itu belum mengalami perkembangan pesat sebagaimana yang terjadi pada masa pemerintahan Daulah Bani Abbasiyah. Tafsir berkembang dari lisan ke lisan sampai akhirnya tertulis. Ahli tafsir yang pertama pada masa itu ialah Ibnu Abbas, salah seorang sahabat Nabi yang sekaligus juga paman Nabi yang terkenal.

Untuk perkembangan ilmu Hadits sendiri terjadi setelah ditemukan banyak penyimpangan dan penyelewengan dalam meriwayatkan hadits atau setelah diketahui banyaknya hadits-hadits palsu yang dibuat oleh kelompok tertentu untuk kepentingan politik.

Karena itulah dirasakan adanya keperluan untuk menyusun buku hadits. Di antara para ahli Hadits (Muhaddits) yang terkenal masa itu ialah Muhammad bin Syihab A-Zuhri, beliau pula yang mula-mula menyusun ilmu hadits dan mula-mula membukukan perkataan, perbuatan, ketepatan ataupun sifat-sifat Nabi SAW yang disebut dengan hadits itu.

33 responses to “PENYEBARAN ISLAM SETELAH KHULAFAUR RASYIDIN (BANI UMAYYAH)

  1. Terima kasih… Saya mengambil informasi ini untuk tugas kuLiah saya…

    Semoga informasi yg Lain dapat bermanfaat untuk orang banyak…

  2. makasih banget….jadi terbantu nih buat ngerjain tugas kuliah
    moga-moga aja pahalanya mengalir terus

  3. wahhh bagus tuh! tapi pasca KHULAFAUR RASYIDIN (BANI UMAYYAH) pada awal sampe tahun 1058 mana? trus yang ke 2 tahun 1058 sampe 1446 dan yang ke 3 1446 sampe 1931 mana? di buku ekonomi islam saya ada seperti itu, tapi kurang luas pembahasannya..jadi mohon bantuanya ya…

  4. syukran katsir atas tambahan ilmunya…………
    semoga allah menambahkan ilmu yang ada dan menjadikan manfaat untuk semua. amin……………………………….

  5. Assalamu ‘alaikum wr wb,

    Jika kita telaah sejarah islam saat ini, maka sudah saatnya umat islam menyongsong kebangkitan yang kedua setelah kekhalifahan yang terakhir yaitu turki ustmaniyah. Syaratnya adalah mencari pemimpin pilihan Tuhan yang merupakan pemegang panji-panji Imam Mahdi. Sebagaimana disabdakan oleh Rasulullah saw:

    “Telah mengeluarkan Tabrani dalam Al Ausat, dari Ibnu Umar bahwa Nabi SAW telah mengambil tangan Ali dan bersabda : “Akan keluar dari sulbi ini pemuda yag memenuhi dunia dengan keadilan (Imam Mahdi). Bilamana kamu melihat yang demikian itu, maka wajib kamu mencari Pemuda dari Bani Tamim, dia datang dari sebelah Timur dan dia adalah pemegang panji-panji Al Mahdi”. (dari kitab Al Hawi lil Fatawa oleh Imam Sayuti).“

    Wassalamu ‘alaikum wr wb,

    Hadi Setyono

  6. pusiiiiiiiiiiiiiiiing aq,,,,,
    yang khusus bahas kemajuan syiah pada masa bani umayyah mana ya?????????????

  7. waduh…..kok cuma bwt tugas kuliah
    bukanya dgn sejarah itu jadi jelas klo islam tu harus diplajari n di yakini amalkan dan perjuangkan,,,,,,bvukan cuma bwt pengetahuan!!!!!!!

  8. bagus banget buat yang lagi buat skripsi/karya tulis. saya juga mengambil sebagian isi dari cerita di atas TERIMA KASIH banyak :)

  9. matur suwun sanget……………
    ini sangat membantu dalam proses KBM pelajaran PAI
    jazakumullah khairan
    kami tunggu artikel-artikel lanjutan

  10. khilafatu min ba’dihi, tsalasuna tsanatan wa ba’duha mulqan adudan..islam mencapai kejayaannya yg kokoh serta tunduk & patuh atau sama dengan atthayna thay’in=mukmin,hanya sampai batas 4 khalifah (abu bakar, umar, usman, ali, ra.).sesudah itu hancur lebur dipaksa masuk kedalam pola kepemimpinan dinasti yg bersifat otoristrik yg dibuat oleh muawwiyah bin abu sufyan. dari sinilah islam diexport keluar jazirah arab yg kita kenal sampai hari ini. sungguh tragis bagi kita yg mau berpikir akan model islam yg kita anut dan percayai sepercaya-percayanya tanpa peduli & berkeinginan untuk lebih mengetahui bagaimana islam yg sebenarnya sebelum dirujak oleh dinasti umayyah ini? sangat disayangkan memang, umat islam larut terbuai terjebak dalam konstalasi politik zionisme tanpa bisa berbuat apa-apa guna mengembalikan peradaban islam di masa rasulullah & khulaurrasyidin.. ironis..islam pada mulanya asing dan akan kembali menjadi asing,maka berbahagialah bagi yg asing itu ( maksudnya adalah yg kembali kepada tatanan hidup dimasa rasulullah hidup,yakni alqur’an sbg panglima dan pedoman dalam seluruh gerak hidup, bukan kehendak nafsu manusia yg penuh ambisi berkuasa sehingga menghalalkan segala cara diluar kesadaran iman yg bersendikan alqur’anul karim)… cinta buta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s